Maklumat Buku

BAB 1 Angin sepoi-sepoi bahasa membuatkan Nur Qisya kian leka dengan kerjanya. Terasa nyaman sungguh udara di kampung ini. Satu-satunya kampung yang telah lama dihuni semenjak dia masih kecil. Dari kejauhan, dia ternampak Nek Esah berjalan menuju ke arahnya. Nur Qisya tersenyum kecil. Dari jauh dia sudah dapat mengagak dia bakal dileteri oleh neneknya. Lihat sahaja dari jauh neneknya sudah terkumat kamit. Haih Nur Qisya, bakal mendengar ceramahlah kau nanti. “Nur Qisya.” Suara Nek Esah memanggil dirinya. Nur Qisya sudah bersedia. “Qisya, dah berapa kali nek bagitahu jangan pedulikan budak-budak hujung kampung tu?” Ujar Nek Esah yang berjalan menghampiri cucu kesayangannya. Satu-satunya cucu yang sudi tinggal bersamanya sedari kecil. Dan satu-satunya cucu yang sangat degil tetapi amat mengahormati orang tua. Walaupun perangai Qisya yang sangat suka membalas dendam dengan caranya tersendiri, namun apa yang sering dilakukan olehnya tidak pernah melampui batas. Dan apa yang dilakukan olehnya hanya akan ditanggung kepada sesiapa yang berani membuli gadis itu. “Apa pulak Qisya nek? Qisya hanya balas balik apa yang diorang buat kat Qisya. Tak salahkan kalau Qisya pertahankan diri?” Nur Qisya menjawab selamba sambil tangannya lincah menyisip daun kelapa untuk dijadikan penyapu. Sudah dijangka lambat laun neneknya akan mengetahui juga apa yang telah terjadi kelmarin. “Memanglah tak salah, tapi kan ke elok kalau kamu tak payah menyibuk nak membalas dendam? Diorang tu boleh lakukan apa sahaja sebab ramai. Hah, kamu boleh ke nak pertahankan diri kalau sorang-sorang? Sebelum ni memanglah boleh sebab ada yang tolong kamu.” Bebel Nek Esah lagi sambil mengumpul batang-batang lidi yang disisip oleh cucunya. Begitulah mereka setiap petang. Jika ada masa kelapangan, dia lebih suka menghabiskan masa dengan cucunya. Berbual sambil membuat kerja. “Alah nenek ni, mestilah Qisya tak boleh sorang-sorang, tapi dengan pertolongan abang Qisya bolehlah.” Qisya tersegih sumbing. Masih mempertahankan dirinya. “Ehsan tu memang suka tolong kamu. Itu sebab kamu yang mendesak minta tolongkan?” Nek Esah menggeleng-gelengkan kepalanya. Tahu benar sikap Qisya yang suka menghabiskan masa dengan Ehsan. Anak jiran sebelah rumah. “Eh, mana ada. Abang Ehsan tu memang suka tolong Qisya. Dia dah anggap Qisya ni macam adik dia sendiri. Dia cakap, mana boleh orang buli adik dia sesuka hati.” Qisya mengulangi apa yang pernah Ehsan katakan padanya suatu ketika dahulu. “Yalah tu, adiklah sangat. Jangan suatu hari nanti dengan kamu-kamu sekali terangkat. Ingat Qisya, kamu dengan dia bukan muhrim tau. Jaga tingkah laku kamu dengan dia. Berkawan tu berkawan jugak. Tapi kalau Atuk atau nenek dengar perkara yang tak elok berlaku antara kamu berdua, hah siaplah.” Nek Esah memberi kata dua. Bimbang juga jika sesuatu yang tak elok berlaku antara keduanya. Mana mahu diletakkan air muka mereka yang sangat dihormati oleh orang kampung. “Eh nek ni? Bila masa pulak Qisya nak terangkat dengan dia. Mengarut betul. Abang Ehsan dan Qisya ni hanya berkawan. Bukan beradik angkat apatah lagi beradik kandung. Qisya tahulah jaga diri. Yang itu Nek tak perlu bimbang ok?” Nur Qisya memberi jaminan. “Haih, payah betul bercakap dengan kamu ni Qisya oi. Sepatah nenek bercakap, berpatah-patah kamu menjawab ya? Hish, kalau kamu dah tahu baguslah.” Tangan tuanya mencapai batang lidi terakhir ditangan Nur Qisya, kemudian diambil beberapa utas getah yang berteraburan untuk mengikat hujung batang lidi yang keras. Nur Qisya pula menggapai penyapu, bersedia untuk membersihkan habuk dan mengumpul dedaun kelapa yang berteraburan lantai. “Assalamualaikum..” Haji Long Ahmad meletakkan beberapa tandan pisang yang dibawa balik dari dusun miliknya dihujung kampung. Diletakkan tandan pisang tersebut bersandar dengan pankin yang diduduki oleh isteri dan cucunya tadi. Tangan tuanya mengipas-ngipas wajah tuanya menggunakan kain. Terasa panas membahang dek disinari cahaya matahari petang. “Waalaikumussalam” serentak itu salamnya dijawab oleh kedua-dua kesayangannya. Langsung tidak menyedari kepulangan atuknya. “Atuk nak air? Qisya ambilkan ya?” Ujar Qisya. Anak matanya melihat Haji Long Ahmad yang kepenatan sambil mengesat peluh keringat yang meleleh di dahi atuknya. “Hah, boleh jugak. Atuk dah haus sangat ni. Panas betul cuaca hari ni. Membahang hangat dari hari biasa.” Rungut Haji Long Ahmad. Penatnya masih bersisa. Kemudian dia menarik nafas cuba mencari udara yang nyaman. Dengan angin sepoi sepoi bahasa, membuatkan badannya terasa sedikit segar. “Apa yang kamu bualkan tadi dengan Qisya. Bukan main lagi saya tengok. Kamu marahkan dia lagi?” Soal Haji Long Ahmad. Dari jauh lagi dia melihat isterinya berceloteh panjang. Langsung tak perasankan dirinya yang semakin menghampiri. “Tak ada apalah Atuknya. Saya nasihatkan cucu awak tu.” Ringkas jawapan yang diberikan. “Apa pula kali ni yang budak tu buat?” “Tak ada apalah atuknya. Dah selesai pun saya nasihatkan dia. Atuknya tak payah la bimbang.” Ujar Nek Esah tidak mahu dipanjangkan bebelan Haji Long Ahmad. “Hah, yalah tu nek Esah oi. Saya bukan apa, bimbang juga kalau cucu kita tu diapa-apakan. Maklumlah, dia tu perempuan. Kalau lelaki, saya taklah kisah sangat. Budak-budak zaman sekarang ni semua tak boleh pakai.” Haji Long Ahmad mengeluh kesal mengenangkan sikap anak muda zaman sekarang. “Atuk..nenek, jemput minum. Qisya buatkan air ni. Cekodok pun ada. Jemput makan.” Qisya menatang dulang yang dibawa menghampiri Haji Long Ahmad dan Nek Esah. Dari dapur lagi dia sudah mendengar bebelan atuk dan neneknya. Alah, bukan tak biasa mendengar bebelan keduanya, malah sudah kalis. Fikirnya, Atuk dan Nenek selalu menasihatinya kerana sayangkan dirinya dan juga supaya dia menjadi anak yang baik. “Eh, bila kamu buat ni? Tadi masa nenek ada kat dapur tak nampak pun?” Nek Esah mencapai seketul cekodok lalu disuakan ke mulutnya. “Qisya buat petang tadi selepas solat Zohor. Alang-alang dah ada pisang, Qisya buatkanlah. Lagipun Qisya tahu atuk dan nenek memang sukakan cekodok buatan Qisya ni.” Kembang kempis hidungnya dek kerana terlau bangga. “Kamu ni macam-macam lah. Yalah kami memang sukakan cekodok kamu sampaikan mengigau malam atuk kamu ni.” Ujar Nek Esah sambil mengunyah cekodok. Haji Long Ahmad hanya tersenyum sumbing mendengarkan usikan isterinya. “Semalam papa kamu telefon atuk.” Matanya memandang reaksi Qisya. Tahu sangat akan reaksi wajah yang akan bertukar serta merta apabila mendengarkan perihal papa dan keluarganya di bandar. “Ermm.. kenapa papa call?” Soal Nur Qisya acuh tak acuh. Sudah dapat diagak apa yang bakal diperkatakan. “Macam biasa. Bertanyakan tentang kami dan juga kamu. Katanya mereka akan pulang ke kampung pada minggu depan. Bercuti panjang katanya.” Haji Long Ahmad bercerita lagi. Qisya dan Nek Esah hanya mendengar. Qisya hanya mengangguk sahaja bak burung belatuk. Tiada apa yang dapat diperkatakan. “Bercuti panjang?” Nek Esah mengerutkan keningnya. Setahunya, jika anaknya mahu pulang pasti hanya dua atau tiga malam sahaja. “Haah, nak bercuti panjang. Mungkin seminggu atau dua katanya.” Ujar Haji Long Ahmad lagi. “Ish lama juga diorang tu bercuti. Tak pernah mereka nak balik selama tu. biasa dua atau tiga malam aja bertahannya.” “Eh awak ni Nek Esah. Awak tak suka ke kalau anak menantu balik ke rumah?” “Apa pula tak suka Atuknya. Baguslah kalau diorang balik lama-lama kat sini. Terubat sikit rindu saya ni ha. Rumah pun riuh sikit.” Ujar Nek Piah menyangkal kata-kata Haji Long Ahmad. Nur Qisya terdiam. Hanya mendengar perbualan Atuk dan neneknya. Dia mula terfikirkan sesuatu. Agaknya kenapa keluarganya mahu pulang selama itu ke kampung? Matanya terkebil-kebil memandang syiling rumah. Kemudian meliarkan pandangan melihat sekeliling bilik yang dihuni. Bilik yang penuh suka dan duka sepanjang dia berada di rumah ini. Rumah yang diceriakan oleh celoteh tua atuk dan nenek. Selepas sembahyang berjemaah tadi, dia terus menyepikan diri di dalam bilik. Langsung tiada mood mahu menemankan atuk dan neneknya menonton. Kebiasaannya, dia lah yang menjadi pelayan kepada atuk dan neneknya pada sebelah malam. Menyediakan pencuci mulut kepada mereka dan berborak panjang. Tetapi sejak berita yang disampaikan oleh Atuk petang tadi telah mematikan semua moodnya untuk menyertai mereka di ruang tamu. Hatinya berlagu bimbang. Bimbang akan sesuatu yang bakal terjadi pada minggu hadapan. Entah jam berapa Nur Qisya terlelap kerana terlalu asyik berfikir. Masih terngiang-ngiang lagi perbualan Atuk dan neneknya petang tadi. Lenanya malam itu bertemankan kebimbangan.

#syaniashaa#kasihkuyangsatu
Bab TajukBaca