Maklumat Buku

BAB 2 “Assalamualaikum..hai termenung jauh nampak. Boleh tumpang duduk?” tegurnya kepada Nur Qisya apabila melihat gadis itu leka dengan dunianya. Dari jauh lagi dia sudah ternampak gadis itu yang sedang leka memandang ke arah bendang yang terbentang luas. Entah apa yang difikirkan oleh gadis itu sehingga kehadirannya langsung tidak disedari. “Eh abang.. duduklah. Tak ada apa yang dimenungkan. Cuma tengok budak-budak tu main layang-layang. Seronok betul kan?” Nur Qisya memandang dada langit melihat layang-layang berterbangan. Alangkah indahnya jika dia yang menjadi layang-layang tersebut. Bebas berterbangan di udara tanpa ada sekelumit bimbang. Nur Qisya tersenyum sendirian. Bukankah layang-layang itu dikawal juga oleh pemiliknya? Ah, layang-layang dan dirinya langsung tiada beza. Dikawal ketat oleh pemiliknya. “Haah, seronok juga. Qisy nak layang-layang?” soal Ehsan. Matanya masih lagi terpaku pada seraut wajah dihadapannya. Tenang hatinya melihat senyuman yang terukir menghiasi wajah gadis tu. “Abang nak buatkan untuk Qisy ke?” soalnya dengan nada tidak percaya. “Yalah. Ingat abang tak pandai buat ke? Setakat layang-layang macam tu kacang aje.” Sambil tangannya menuding ke arah layang-layang yang paling tinggi. Gah di atas sana. “Apa lah abang ni. Qisy dah besar la, takkan nak lari-lari lagi main benda alah tu. setakat tengok okeyla.” Nur Qisya ketawa lucu. Tidak dapat dibayangkan kalau dia yang bermain layang-layang tersebut. Pasti terbeliak mata nenek dan atuknya melihat dia berlari anak sambil memakai kain. “Eh, apa salahnya. Kalau main benda tu tak ada had umurnya. Semua orang boleh main.” Ehsan menyuarakan pendapatnya. “Memanglah, tapi hish tak nak lah. Mahu atuk dan nenek terbeliak tengok Qisy berlari lari. Silap hari bulan dikejarnya nanti dengan batang penyapu. Tak cukup tanah Qisy nak lari” Nur Qisya ketawa galak diikuti dengan ketawa Ehsan. Setelah ketawa keduanya reda, Ehsan berdehem. Mulutnya sudah tidak sabar-sabar mahu bertanyakan soalan yang bermain dibenaknya. “Abang dengar minggu depan family Qisy nak datang sini? Betul ke?” soal Ehsan apabila teringatkan bicara ayahnya dengan Haji Long Ahmad kelmarin. Usai sahaja pulang dari kebun, Haji Long Ahmad singgah di rumah mereka. Berbual-bual dengan ayahnya dan kebetulan juga ketika itu dia juga ada bersama. “Haah, mungkin hari sabtu ni sampai la agaknya.” Jelas Nur Qisya acuh tidak acuh. Melihatkan senyuman diwajah yang kian pudar, kini tahulah Ehsan bahawa gadis itu tidak suka bercakap mengenai keluarganya. Entah kenapa gadis itu enggan berbicara mengenai keluarga kandungnya. Bahkan setiap kali diutarakn mengenai mereka, pasti Nur Qisya akan mengelak. “Oh ya, Qisy dah habis belajar kan? Lepas ni macam mana? Qisy nak kerja dekat mana?” Soal Ehsan ingin tahu. Kalau gadis itu masih belum merancang lagi, boleh lah dia rekomenkan kepada company tempat dia bekerja sekarang ni. Setahunya masih ada kekosongan yang diperlukan oleh syarikat itu. Mungkin Nur Qisya akan berminat. Lagi pula jawatan itu sangat sesuai dengan jurusan yang diambil oleh gadis itu. ` “Entahlah la Abang. Ikutkan hati Qisy mahu bekerja di pekan aje. Dekat dengan atuk dan nenek. Tapi...” Nur Qisya mengeluh. Sudah tahu apa yang bakal terjadi. Papanya mesti mahukan dia pulang ke pangkuan keluarga. Mahu atau tidak, rela atau tidak, dia pasti itulah yang dimahukan oleh papanya. “Tapi kenapa?” Laju sahaja mulutnya bertanya. “Papa Qisy mesti suruh balik ke Kuala Lumpur. Nak tak nak mesti patuh arahan tu.” Kali ini dia sudah tidak mampu menolak lagi. Sudah banyak kali dia menolak. Jika dahulu dia menolak kerana masih lagi belajar. Tetapi sekarang? Alasan apa lagi yang mahu di berikan? “Oh, jadi keluarga Qisy datang sini mahu bawa Qish pulang. Macam tu?” Ehsan sedikit kecewa. Jika gadis itu sudah pulang ke sana nanti, semakin susah mahu berjumpa dengan gadis itu. Hatinya kecewa, ada sesuatu yang mahu disampaikan olehnya. Sesuatu yang sangat penting. “Mungkin.” Hanya sepatah jawapan yang diberikan. “Kalau dah pulang ke sana nanti, pasti Qisy jarang balik ke sini kan?” Teka Ehsan lagi. Nur Qisya diam. Tidak tahu apa yang harus dijawab. Tidak mahu berjanji atau menaruh harapan. Apabila pulang ke sana nanti, dia yakin pasti susah untuk pulang ke kampung menjenguk atuk dan neneknya. Lihat sahaja keluarganya yang hanya jarang-jarang pulang ke sini. Boleh dikira dengan jari, dalam setahun hanya tiga atau empat kali sahaja. “Insyaallah Qisy akan kerap pulang. Sekerap yang mungkin.” Nur Qisya tersenyum hambar. Dia sayangkan atuk dan neneknya. Terlalu sayang akan mereka berdua kerana sedari kecil mereka memelihara dan menjaganya menatangnya dengan penuh kasih sayang. “Qisy boleh menolak kalau Qisy tak mahu pulangkan?” Soal Ehsan cuba mencari jalan untuk menghalang gadis itu dari pulang ke bandar. Nur Qisya menoleh ke arah Ehsan, langsung tidak percaya dengan apa yang dikatakan oleh Ehsan. Dia tidak kenal papa kah? Mustahil lelaki disebelahnya langsung tak tahu bagaimana perwatakan papanya. “Er, maksud abang, kalau Qisy tak mahu balik ke sana, Qisy bagitahu papa Qisy alasan yang munasabah. Abang yakin pak cik takkan marah.” “Abang tak kenal papa Qisy, dia nampak aje baik dan penyayang tetapi tegas dan keputusan yang dibuat adalah muktamad. Mungkin kali ni Qisy akan pulang ke sana. Lagipun kesian papa, dia dah lama harapkan Qisy. Qisy tak boleh hampakan harapan papa untuk kali ini.” Nur Qisya sudah nekad. Kali ini dia akan pulang ke pangkuan keluarga. Hujung minggu dia akan pulang ke kampung menghabiskan masa dengan orang kesayangannya. Mendengarkan jawapan Qisya membuatkan hatinya bertambah kecewa. Mana mungkin dia meluahkan apa yang terpendam di hatinya untuk ketika ini. Dia masih perlukan waktu untuk meluahkan apa yang dirasakan oleh hatinya. Setelah yakin, barulah dia akan bersuara. “Kenapa diam aje ni?” Nur Qisya pelik melihat Ehsan yang hanya diam membisu. Mendung sahaja wajahnya bak putus cinta. Lelaki itu bercintakah? “Abang janganlah bimbang, hujung minggu Qisy akan pulang ke kampung. Boleh lah kita lepak macam biasa.” Ehsan tersentak, gadis itu bagaikan dapat membaca apa yang tersirat dihatinya. “Hehehe..pandailah Qisy ni. Abang bukan apa, boring jugak kalau tak ada teman nak berbual. Tuk Haji dan Nek Piah mesti kesunyian nanti.” Ehsan berdehem seketika. Malu sungguh jika dia mengakui apa yang dikatakan oleh Qisya itu benar. Di mana dia mahu sorokkan mukanya. pasti dia akan menjadi bahan nanti. “Yalah tu. Eh, dah lewat petang dah ni. Qisy nak balik la. Nanti nenek dan atuk marah pulak.” Serentak itu, dia meloncat dari pangkin yang terletak elok di bendang. Dia mengetap bibir apabila jam menunjukkan ke angka tujuh petang. Dia berlalu meninggalkan Ehsan yang terkebil-kebil melihatnya. “Qisy, nanti dulu.” Ehsan cuba memanggil Nur Qisya yang sudah jauh meninggalkannya. Dia cuba mengejar Qisya. “Lain kali bang, Qisy dah lewat ni. Assalamualaikum” Nur Qisya berlari bagaikan lipas kudung. Takut sangat jika dimarah oleh Haji Long dan Nek Piah. Tapi kalau dia di tempat Nur Qisya pasti kejadian yang sama akan menimpanya. Ehsan memperlahankan langkahnya, dan kemudan dia berdiri tercegat sambil memerhatikan Nur Qisya yang sudah jauh meninggalkannya. Dia menggelengkan kepalanya, lucu melihat Nur Qisya yang kelam kabut. Namun di hatinya terselit seribu kebimbangan. Entah esok masihkah ada untuknya meluahkan rasa nan satu itu. Rasa yang mampu membuatkan dirinya terasa bahagia.

#syaniashaa#kasihkuyangsatu#cintanurqisya
Bab TajukBaca